tentang semalam.

berbahasalah dengan bahasa yang indah.

itu, satu pegang ku. meski dihentam amukan amarah yang dahsyat. tetap harus berbahasa. meski harus menahan diri dari menempelak sesuka hati dan sepuas hati.

dan hari ini, rasa ku ingin berbahasa.

semalam. di rumah. diam bermonolog dalaman sepanjang malam. ritma harianku terganggu oleh suatu perkara. langsung buatku termenung usai makan, hinggalah ke waktu tidur.

dalam waktu itu juga, mendengar perbualan orang tuaku. oh. semakin dihambat usia rupanya mereka. aku yang kadang sedar tak sedar; mereka dan percakapan mereka tidak lagi seperti dulu. terus hatiku merasa suatu perasaan yang … sukar ku gambarkan. betapa mereka kini sudah dimamah usia dan hanya mahu menjalani sisa-sisa baki umur yang tinggal. mujur aku ada. mujur aku ada untuk melihat-lihat mereka. meski kadang olahan yang sudah lanjut usia ini buatkan pening kepala melihat mereka. kadang-kadang.

sungguh, aku merasa masa begitu cepat berubah.

dan aku turut merasa menjadi tua dalam masa yang terlalu singkat.

sepertinya baru semalam kami berada di rumah itu. aku dengan kerja-kerja sekolah. muda. bertenaga. lincah. sepertinya baru semalam aku membuat keputusan untuk melanjutkan pelajaran; mengemas pakaian dan barang keperluan; untuk akhirnya keluar dari kepompong yang selama ini aku teropong sahaja dunia luar diam-diam.

setelah sekian lama.

di sini juga aku, dan mereka. melihat mereka. aduh. sebak dadaku.

dan aku juga sudah semakin tua.

tapi tetap masih menyusahkan. tetap masih memeningkan. tetap masih degil.

anak ini.

dari semalam mungkin aku menahan rasa. sebak dadaku.

sungguh, aku mahu melihat mereka senang. aku mahu melihat mereka gembira. aku juga mahu bawa mereka jalan-jalan lihat dunia. aku juga mahu mereka merasa apa yang keluarga lain rasakan.

cuma kadang kami berbeza. banyak bezanya.

soal kemampuan, keinginan dan faktor kesihatan.

ya Allah, jika aku tidak dapat mewahkan mereka, berilah aku peluang untuk sekurang-kurangnya membanggakan mereka, menyenangkan hati mereka dan berbakti pada mereka seadanya.

ampuni anak ini.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: